Wakaf SMP Islam Ibnu Umar

Hukum Menggabung Niat Puasa Sunnah dan Puasa Wajib


Hukum Menggabung Niat Puasa Sunnah dan Puasa Wajib


Pertanyaan:

Assalamualaikum ustad.. Ijin bertanya.. Apakah puasa Tarwiyah dan Arafah apa bisa dijadiin satu dengan mengqodho puasa wajib ramadhan/bayar hutang?

Terima kasih


Jawaban:

Boleh. Jika seorang hendak berpuasa wajib, misal  mengqodho atau puasa nadzar di hari-hari disunnahkan puasa, seperti hari arofah, hari asyuuro, dan 10 awal bulan dzul hijjah, maka insyaAllah akan mendapatkan dua pahala,  pahala puasa wajib dan pahala puasa sunah.

Akan tetapi jika dilakukan di waktunya masing-masing, maka itu lebih utama.

(Fatwa Syekh Ustaimin)


Catatan:

Hal tersebut tidak berlaku untuk puasa wajib, dalam rangka  mengqodho puasa ramadhan di bulan syawal dengan niat mendapatkan dua pahala, pahala mengqodho ramadhan dan pahala 6 hari di bulan syawal.

Karena Rasulullah bersabda,

مَن صامَ رَمَضانَ ثُمَّ أتْبَعَهُ سِتًّا مِن شَوَّالٍ، كانَ كَصِيامِ الدَّهْرِ.

"Barang siapa berpuasa ramadhan, kemudian ia mengikutinya dengan 6 hari syawal maka seolah ia puasa selama setahun". (HR. Muslim)

Dalam hadits tersebut puasa 6 hari di bulan syawal dilakukan setelah puasa ramadhan, karena sifatnya mengikuti puasa ramadhan, berarti puasa Ramadhan harus selesai terlebih dahulu, baru kemudian diikuti puasa 6 syawal.

Allahu a'lam

Dijawab oleh Ustadz Musthofa Ahmada, Lc., M.A.

Artikel: www.ibnuumar.or.id

Posting Komentar

0 Komentar